Bodoh…

  • “Bodoh” adalah kata yang sering kali kita dengar atau ucapkan. Apakah yang dimaksud dengan bodoh? Apakah memang ada orang yang bodoh? Apakah anda pernah dikatakan “Bodoh” oleh orang lain atau malah justru ada yang melekatkan label “Bodoh” kepada orang lain.
  • Kapan kata-kata “Bodoh” itu terucapkan? Apakah benar bahwa kata-kata “Bodoh” terucapkan ketika ada seseorang tidak bisa melakukan sesuatu sesuai dengan yang diharapkan?

Pertanyaan saya, ketika seseorang tidak bisa melakukan sesuatu seperti harapan, apakah kita pernah mencari tahu kenapa ia tidak bisa melakukan hal tersebut?

  1. Jangan-jangan ia tidak bisa melakukan hal tersebut dikarenakan ia belum tahu bagaimana caranya.
  2. Jangan-jangan ia tidak bisa melakukan hal tersebut dikarenakan ia tidak memiliki keyakinan untuk mengerjakan hal tersebut.
  3. Jika ia diberikan pengetahuan, ketrampilan dan motivasi untuk mengerjakan hal tersebut, kemungkinan besar ia akan dapat melakukan sesuai dengan yang diharapkan.

Jika setelah diberikan pengetahuan, ketrampilan dan motivasi, ternyata ia masih juga tidak bisa melakukan sesuatu sesuai dengan harapan, apakah sekarang kita boleh memberikan label “Bodoh” kepada orang tersebut?

Untuk menjawab ini, saya ingin bertanya lagi,

  1. apakah kita sudah mencoba berbagai cara untuk memasukkan pengetahuan, ketrampilan dan motivasi kepada diri orang tersebut?
  2. Apakah anda pernah membaca kisah Helen Keller? Seorang gadis tunanetra tetapi mempunyai kemampuan yang sangat luar biasa. Padahal ketika Helen masih kecil, hampir semua orang pesimis terhadap masa depan Helen. Tetapi karena usaha gurunya yaitu Mrs. Sullivan yang tidak mengenal lelah mencoba berbagai macam cara untuk mengajarkan Helen agar dapat membaca, maka jadilah Helen seperti yang dikenang saat ini. Seandainya Mrs. Sullivan berhenti mencoba berbagai cara untuk mengajarkan Helen untuk membaca, maka Helen hanya akan menjadi gadis buta yang “Bodoh”.

Dari pemikiran tersebut, dapat dikatakan bahwa “Bodoh” adalah hadiah buruk yang kita berikan kepada seseorang karena kita sudah tidak mau lagi mencoba untuk membantunya.

  1. Apakah kita pernah menyadari bahwa pemberian label “Bodoh” akan melukai citra diri seseorang yang akan membuat hidupnya menjadi lebih sulit lagi.
  2. Apakah kita pernah menyadari bahwa pemberian label “Bodoh” akan membunuh mental seseorang secara perlahan.

Sekarang kita beralih ke bisnis.

  1. Bagaimana anda melihat karyawan atau bawahan anda?
  2. Apakah anda pernah marah dan melontarkan kata-kata “Bodoh” kepada diri seseorang?
  3. Apakah dengan pemberian kata “Bodoh” anda membantu dia untuk lebih baik untuk bekerja?
  4. Yang sebenarnya anda inginkan adalah agar ia bekerja dengan baik, lalu kenapa kita harus melukai citra dirinya yang notabene malah akan membuat dia menjadi lebih buruk lagi dalam bekerja.

Pembahasan ini baru seputar kata “Bodoh”, padahal dalam hidup ini berapa banyak kata-kata yang kita gunakan untuk menembak citra diri seseorang, membuat dia menjadi lumpuh secara mental.

  1. Kata-kata negatif seperti “Kamu orang yang lemah,kamu tidak becus bekerja, kamu orang malas, kamu orang yang selalu melawan,dsb.”, yang masuk sedemikian banyak dalam diri seseorang bisa membuat seseorang tidak bekerja sesuai harapan. Jika kita ingin mereka berubah, kita harus membenahi kembali citra diri mereka.
  2. Melepaskan semua belenggu mental mereka,sehingga mereka merasakan kebebasan dan dapat bekerja dengan optimal.

Semoga artikel ini bermanfaat bagi anda dan bisnis anda.

Salam,
Norman Firman MBA
Sales & Marketing Coach

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s