Kehamilan Ektopik, Kehamilan Luar Kandungan

Kehadiran seorang anak merupakan karunia yang tak terhingga bagi pasangan suami istri. Ada pasangan suami istri (pasutri), yang memperoleh keturunan dengan cepat, ada juga yang harus menunggu bertahun-tahun. Ada pasutri, yang dalam proses memperoleh keturunan, langsung dinyatakan positif tak lama setelah perkawinannya. Ada juga yang mengalami kendalan dan cobaan dalam proses kehamilan istrinya.

Berbagai macam kesulitan dalam proses kehamilan, dialami para wanita yang telah menikah. Meski demikian, tak menyurutkan keinginan pasangan suami istri untuk memperoleh keturunan. Karena dengan proses pengobatan yang dilakukan dokter saat ini, bisa meminimalisir berbagai macam penyakit tersebut. Salah satu penyakit dalam proses kehamilan adalah kehamilan ektopik.

Kehamilan ektopik adalah kehamilan yang terjadi di luar rongga rahim (kavum uteri). Istilah ektopik berasal dari bahasa Inggris, ectopic, dengan akar kata dari bahasa Yunani, topos yang berarti tempat. Jadi, istilah ektopik dapat diartikan sebagai “berada di luar tempat yang semestinya”.

Walaupun diartikan sebagai kehamilan di luar rongga rahim, kehamilan di dalam rahim yang bukan pada tempat seharusnya, juga dimasukkan dalam kriteria kehamilan ektopik, misalnya kehamilan yang terjadi pada kornu uteri. Hal ini yang membedakannya dengan istilah kehamilan ekstrauterina. Jika dibiarkan, kehamilan ektopik akan menyebabkan berbagai komplikasi yang dapat berakhir menjadi kematian.

Etiologi:

Kehamilan ektopik biasanya disebabkan oleh terjadinya hambatan pada perjalanan sel telur, dari indung telur (ovarium) ke rahim (uterus). Pada kasus yang jarang, kehamilan ektopik disebabkan oleh terjadinya perpindahan sel telur dari indung telur sisi yang satu, masuk ke saluran telur sisi seberangnya.

Faktor risiko

  1. Infeksi saluran telur (salpingitis) :
    Dapat menimbulkan gangguan pada motilitas saluran telur
    Dapat menimbulkan divertikel (penonjolan keluar berbentuk kantung), sehingga menjadi semacam jebakan bagi sel telur
  2. Penyakit peradangan panggul (pelvic inflamatory disease)
  3. Riwayat menderita kehamilan ektopik sebelumnya
  4. Riwayat operasi tuba
  5. Endometriosis
  6. Pemakaian hormon estrogen dan progesteron (misalnya, pada kontrasepsi)
  7. Cacat bawaan (abnormalitas kongenital) dari saluran telur

Patofisiologi

Dalam keadaan normal, setiap wanita (setelah menstruasinya yang pertama) mempunyai siklus bulanan yang teratur, sampai ia mengalami menopause. Dalam siklus bulanan ini, akan dilepas sel telur dari ovarium, yang siap untuk dibuahi. Sel telur akan berjalan di sepanjang saluran telur (tuba falopii), menuju ke dalam rahim.

Bila pada sekitar masa-masa itu terjadi hubungan badan, jutaan sperma yang dikeluarkan oleh pasangannya akan ‘berenang’ masuk ke dalam rahim untuk mencari sang telur. Umumnya, pembuahan akan terjadi di daerah saluran telur yang disebut ampula. Hasil perpaduan sperma dan sel telur itu kita kenal dengan istilah zigot.

Bila tidak ada aral melintang, zigot akan terus melaju untuk mencapai rongga rahim. Sambil melaju, terjadi pula proses pembelahan sel menjadi dua, empat, delapan, enambelas dan seterusnya. Sesampainya di dalam rongga rahim, sel-sel ini akan menanamkan dirinya pada dinding rahim untuk tumbuh berkembang lebih lanjut.

Sayangnya, harapan tidak selalu sama dengan kenyataan. Dalam perjalanan tersebut, bisa saja mereka mengalami hambatan. Hambatan tentu akan memperlambat jalannya sel telur ke dalam rahim. Akibatnya, proses pembuahan bisa terjadi bukan pada tempat seharusnya, dan atau tempat embrio tumbuh bukan di dalam dinding rahim. Hambatan bisa disebabkan oleh berbagai hal dan bisa terjadi dimana-mana.

Hambatan itu misalnya akibat :

  • Terjadinya gangguan pada jumbai saluran telur (fimbriae), sehingga tidak mampu mengambil telur masuk ke dalam saluran telur
  • Terjadinya gangguan pada kemampuan peristaltik saluran telur, sehingga zigot tidak dapat bergerak secara baik menuju rongga rahim
  • Dengan terjadinya hambatan ini, maka hasil pembuahan (zigot) akan tumbuh berkembang di luar tempat yang seharusnya. Ia dapat tumbuh misalnya pada :
  1. Saluran telur (tuba falopii)
  2. Rongga perut (abdomen)
  3. Indung telur (ovarium)
  4. Kornu uteri
  5. Leher rahim (serviks uteri)

Lokasi tersering dari kehamilan ektopik terjadi pada daerah saluran telur, dengan frekuensi tertinggi pada daerah ampula. Daerah ampula adalah suatu daerah yang melebar pada saluran telur.

Gejala dan Tanda Klinis

Gejala dan tanda klinis yang terlihat juga tergantung dari lokasi tumbuh dan berkembangnya mudigah (embrio). Gejala yang paling sering dikeluhkan adalah adanya rasa nyeri pada daerah perut.

Dokter akan melakukan berbagai pemeriksaan, meliputi:

  1. Pemeriksaan fisik secara umum
  2. Pemeriksaan daerah perut (abdomen)
  3. Pemeriksaan rongga panggul (pelvis)

Pemeriksaan Laboratorium

  • Pemeriksaan darah lengkap
  • Pemeriksaan kadar hormon progesteron
  • Pemeriksaan kadar HCG serum
  • Pemeriksaan golongan darah

Pemeriksaan Penunjang
Kuldosentesis (pengambilan cairan peritoneal dari ekskavasio rektouterina [ruang Douglas], melalui tindakan pungsi melalui dinding vagina)

Ultrasonografi (USG)
Diagnosa banding
– Usus buntu (apendisitis akut)
– Peradangan daerah panggul

Penatalaksanaan

Umumnya berupa tindakan pembedahan. Dilakukan pemantauan terhadap kadar HCG (kuantitatif). Peninggian kadar HCG yang berlangsung terus menandakan masih adanya jaringan ektopik yang belum terangkat.

Prognosis

Penderita kehamilan ektopik mempunyai kemungkinan yang lebih besar untuk mengalami kehamilan ektopik kembali. Selain itu, kemungkinan untuk mengalami kehamilan akan menurun.

Komplikasi

Komplikasi juga tergantung dari lokasi tumbuh berkembangnya mudigah. Misalnya, bila terjadi kehamilan tuba, komplikasi yang tersering adalah pecahnya tuba falopii.

 

 

Sumber : Indosiar

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s